UPDATE PASAR 19 MARET 2019

KONTAN.CO.ID –¬†JAKARTA.¬†Konsolidasi perbankan Indonesia makin rapat di tengah ketatnya persaingan perebutan dana. Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) IV yang merupakan kelompok bank dengan aset besar, tahun ini mulai aktif melakukan konsolidasi, salah satunya yaitu melalui rencana pembelian bank alias akuisisi.

Terbaru, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) mengaku memiliki kelebihan modal sebesar Rp 30 triliun. Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirtjoatmodjo mengungkap pihaknya berencana untuk membeli satu bank menengah yang bakal dijadikan pelengkap layanan perusahaan. Walau tidak merinci secara detail nama bank yang disasar, Tiko sapaan akrab Kartika mengatakan, pihaknya tengah mengkaji potensi akuisisi atas dua bank menengah.

Belakangan, santer disebutkan Bank Mandiri kini tengah menjajaki rencana akuisisi PT Bank Permata Tbk (BNLI). Hal ini mulai ramai dibicarakan pasca salah satu pemegang saham Bank Permata yaitu Standard Chartered berniat untuk melepas sahamnya sebesar 44,56%.

Mengenai hal tersebut, tak mau berkomentar. Hanya saja, ia memberi isyarat kalau bukan cuma Bank Permata saja yang dijadikan incaran perusahaan. “Bukan cuma satu bank ini, tapi ada bank-bank lain yang kalau mau dilepas kami lihat. Karena ada excess capital yang mau kami deploy, tentunya tergantung harga, sinergi bisnis dan adding value-nya untuk pemegang saham,” ujarnya di Jakarta, Senin (18/3).
Tiko mengatakan, rencana akuisisi ini sudah dipikirkan sejak tahun 2017 dan memang menjadi salah satu strategi bisnis BMRI. Di samping itu, aba-aba dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang mendorong bank besar untuk melakukan konsolidasi di tahun ini juga dinilai sebagai pemicu Bank Mandiri untuk membeli bank.

Tak hanya Bank Mandiri, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) memiliki rencana serupa. Merujuk pemberitaan Kontan pada bulan lalu, lalu Direktur Utama BCA Jahja Setiaatmadja menyebut pihaknya sudah sudah mendapatkan bakal calon bank yang dicaplok.

Jahja mengisyaratkan bank yang akan diakuisisi masuk dalam kategori BUKU I dengan modal inti di bawah Rp 1 triliun. BCA ini juga menyebut bank tersebut bukan perusahaan terbuka.

Lebih lanjut, mengenai aksi korporasi yang telah digaungkan sejak tahun lalu ini, Jahja mengatakan pihaknya sudah melakukan pembicaraan secara rutin dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Kini, BCA sedang menantikan hasil due diligence serta harga jual bank tersebut.

Menurutnya, proses akuisisi ini memang membutuhkan waktu yang lama lantaran ada banyak dokumen yang perlu dilengkapi serta ada beberapa hal lain yang perlu diteliti. Misalnya, terkait dengan kantor cabang, izin perbankan, nasabah dan lain-lain.

Secara terpisah, Kepala Eksekutif Perbankan OJK Heru Kristiyana bilang kalau rencana tersebut sudah mendekati tahap akhir. Meski tidak mengkonfirmasi, Heru sempat menyebutkan bakal calon nama bank yang akan diambil oleh BCA yang kerap ditanyakan yaitu PT Bank Royal Indonesia. Bila ditelusuri, Bank Royal memang sesuai dengan kriteria yang dilontarkan oleh BCA yakni bank BUKU I dan bukan perusahaan publik.

Hingga kini BCA belum mengumumkan nama bakal calon bank yang tengah disasar tersebut. Rencananya, bank yang akan dicaplok ini akan dijadikan sebagai salah satu pelengkap layanan perbankan BCA.

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) pun punya rencana untuk mengakuisisi lembaga jasa keuangan yang direncanakan terlaksana tahun ini. Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta mengungkapkan hal ini pada awal 2019.

Bank berlogo 46 ini bahkan sudah menyiapkan sekitar Rp 3 triliun hingga Rp 4 triliun yang bakal dipakai untuk ekspansi anorganik tahun ini termasuk di dalamnya penguatan modal anak usaha.

Herry menyebut alasan BNI untuk mengakuisisi bank adalah untuk memperkuat bisnis perusahaan di sektor perbankan digital. Lebih lanjut, bank berlogo 46 ini juga mengisyaratkan bisa saja proses akuisisi tersebut dilakukan tidak melalui BNI alias lewat anak usaha yang serupa.

Nah, merujuk artikel Kontan.co.id (14/2) lalu anak usaha BNI yakni PT Bank BNI Syariah melalui Direktur Dhias Widhiyati mengamini kalau memang ada obrolan dari induk terkait akuisisi bank yang dilakukan melalui BNI Syariah. “Doakan saja, kita sedang menuju kesana (lewat BNI Syariah). Lihat saja, masih intensif pembicaraanya,” pungkas Dhias beberapa waktu lalu.

 

Source: kontan.co.id
Selasa, 19 Maret 2019 |  06:34 WIB
Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Wahyu Rahmawati

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *